26.6.09

Banjarmasin Diuntungkan Komposter

Jumat, 24 April 2009 | 09:45 WIB

BANJARMASIN, KOMPAS.com — Produksi pupuk kompos di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Basirih, Banjarmasin, meningkat setelah adanya dua komposter pengolahan sampah basah di kota tersebut.

"Kalau sekitar dua bulan lalu produksi kompos TPA Basirih sekitar delapan ton per bulan, kini mencapai 10 ton," ungkap Sirait, petugas pengelola komposter TPA Basirih, Jumat (24/4), saat menyertai Tim Verifikasi Pemantau Adipura 2008/2009.

Ia menjelaskan, dalam memproduksi kompos tersebut, pihaknya mengolah sendiri secara langsung bahan baku berupa sampah basah atau organik yang berasal dari pasar Sentra Antasari Banjarmasin.

Selain itu, pihaknya menerima hasil setengah jadi dari proses komposter yang terdapat di Sentra Antasari serta yang ada di Jalan Raya Camara, Kayu Tangi, Banjarmasin.

Pemanfaatan kompos TPA Basirih selama ini oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Banjarmasin, terutama untuk pembangunan serta pengembangan pertamanan di ibukota Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) tersebut.

Namun, tidak tertutup kemungkinan bagi masyarakat umum yang mau memanfaatkan TPA Basirih untuk keperluan pertanaman, dengan nilai ganti produksi sementara ini hanya Rp 1.000 per kilogram.

Selain TPA Basirih, di Kota Seribu Sungai Banjarmasin juga terdapat satu unit skala kecil komposter untuk pengolahan pupuk kompos di kompleks perumahan Angsana Kayu Tangi.

Komposter yang juga merupakan proyek bantuan dari Kementerian Negara Lingkungan Hidup di kompleks Angsana itu, selain mengolah sampah basah/organik dari limbah rumah tangga, juga dari Pasar Cemara yang berjarak sekitar 700 meter.

Naskah asli,




Tidak ada komentar:

Pupuk Kompos

Pupuk kompos adalah hasil penguraian parsial/tidak lengkap dari campuran bahan-bahan organik yang dapat dipercepat secara artifisial oleh populasi berbagai macam mikroba dalam kondisi lingkungan yang hangat, lembab, dan aerobik atau anaerobik (Modifikasi dari J.H. Crawford, 2003). Sedangkan pengomposan adalah proses dimana bahan organik mengalami penguraian secara biologis, khususnya oleh mikroba-mikroba yang memanfaatkan bahan organik sebagai sumber energi. Membuat pupuk kompos adalah mengatur dan mengontrol proses alami tersebut agar pupuk kompos dapat terbentuk lebih cepat. Proses ini meliputi membuat campuran bahan yang seimbang, pemberian air yang cukup, mengaturan aerasi, dan penambahan aktivator pengomposan.

Posting Pupuk Kompos

Tempat Pelatihan Olah Sampah, Membuat Kompos dan Biogas

Memulai Pembuatan Pupuk Kompos

Memulai Pembuatan Pupuk Kompos
Menghijaukan Kota dimulai dengan penyediaan pupuk kompos diolah secara mandiri dari bahan sampah di rumah serta lingkungan

Pupuk Kompos HOME

Video Pupuk Kompos

Loading...

Pupuk Kompos (Composting ) Video

Loading...

Pembuatan Pupuk Kompos di Jerman

Pembuatan Pupuk Kompos di Jerman
Masyarakat yang lebih terdidik umumnya menyadari keterbatasan alam menyediakan sumberdaya bagi kehidupan manusia. Salah satu wujudnya adalah dengan mengelola dan mengolah sampah menjadi sesuatu yang baru dan bermanfaat bagi manusia. Sampah Organik dijadikan pupuk kompos dalam komposter, adalah pemandangan sehari-hari semua keluarga di negara maju.

Proses Pupuk Kompos (Composting Process)

Proses Pupuk Kompos (Composting Process)
Secara alami material organik- berasal dari keluaran makhluk hidup ( tumbuhan, hewan dan manusia) akan terurai menjadi humus. Alam telah memiliki mikrorganisma dalam tanah, memiliki Carbon dioxida di udara dan air. Kebutuhan adanya penguraian bahan organik ( sampah) untuk kemanfaatannya bagi manusia, membuat lahirnya teknologi pengomposan (composting) agar dekomposisi sampah menjadi cepat, tidak berbau dan menghasilkan polutan maupun lebih meningkatkan derajat manusia pengelolanya. Teknologi Phoskko ( berujud alat media Komposter Biophoskko, aktivator Kompos Green Phoskko dan Mineral Penggembur Green Phoskko) adalah salah satu pilihan teknologi yang sedang digemari masyarakat saat ini- karena kepraktisan dan efisiennya.

Pupuk Kompos bagian 3 R, Reduce-Recycle-Reuse

Pupuk Kompos bagian 3 R, Reduce-Recycle-Reuse
Mengurangi, menggunakan kembali dan mendaur ulang sampah akan ikut menyelamatkan bumi dari kemungkinan semua hamparan bumi tertutup aneka sampah hingga tak ada lagi areal untuk menanam pohon dan bahan pangan.

Pupuk Kompos di Auto 2000

Pupuk Kompos di Auto 2000
Pada level perusahaan besar, Auto 2000 di Surabaya, misalnya, adalah pengguna paket teknologi Phoskko bagi pengelolaan sampah organik menjadi pupuk kompos di Outlet Auto Servicenya di Sungkono Surabaya. Skala suatu outlet telah menyumbang pada penciptaan lingkungan bengkel menjadi resik, asyik dan unik dengan aneka tanaman obatnya yang memang harus dipupuk kompos.

Penguraian Organik Pupuk Kompos

Penguraian Organik Pupuk Kompos
Sampah diartikan sebagai material sisa yang belum mendapat pengelolaan. Dengan mengelolanya secara baik, bijak dan benar akan menjadikan sampah suatu sumberdaya baru yang sangat berguna untuk kehidupan manusia. Dalam kerangka mendayagunakan itulah perlunya analisis atas karakter berbagai jenis sampah dan mendapatkan teknologi yang tepat bagi pengelolaannya.

Video Pupuk Kompos

Loading...

Video Info Pupuk Kompos

Loading...
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Pencarian Kompos